Nuffnang Ads

Wednesday, May 15, 2013

Cerita Pendek : Selamat Hari Ibu.

Assalamualaikum WBT,

Ini cerita pendek yang saya tulis tapi terpadam tadi. Bacalah...


Sedang Aina makan nasi putih dengan ikan kembung goreng, hati Aina tersentuh. Menangis Aina teresak-esak sebab dia teringatkan arwah ibunya, Siti Fatimah. Nasi putih dengan ikan kembung goreng adalah makanan kegemaran arwah ibunya. Ia mengingatkan ketika Aina masih kecil, masa Aina kecil, ibunya sering memasakkan ikan kembung  sebagai lauk. Ibu Aina akan menyuapkan nasi dengan ikan kembung goreng kepada Aina. Aina menangis.

Aina adalah seorang pelajar yang cerdik tetapi kehidupannya serba kesusahan. Semenjak ketiadaan ibunya, Aina dijaga oleh neneknya. Neneknya juga mengharapkan bantuan saudara mara untuk meneruskan kehidupan. Aina terpaksa membuat kerja lebih untuk menampung hidupnya dan juga neneknya. Namun begitu, Aina tidak pernah merungut. Neneknya juga adalah seorang yang baik. Neneknya bersyukur dengan keadaan Aina dirumahnya, beliau tidak keseorangan. Nek Jah adalah seorang yang masih kuat untuk bercucuk tanam dan segala hasil tanamannya dijual kepada orang kampung. Kadang-kadang, jiran-jirannya datang kerumah untuk membeli hasil tanamannya. 

‘Aina, oh cu, kenapa kamu menangis cu?’

Aina mengusap air matanya yang jatuh bercucuran. 

‘Takde apa nek, Aina teringat akan arwah mak’, jawab Aina.

‘Ohh.. begitu, takpe lah cu, yang dah pergi tu, biarlah pergi, redhakan sahaja, kita yang hidup ni, seharusnya berdoa kepada Allah SWT semoga dipanjangkan umur supaya dapat mendoakan mereka yang takde, sabar ye cu?”, nasihat nek Jah.

Aina diam tetapi air matanya masih lagi berjuraian.

“Dah tu Aina, usap air mata tu, habiskan nasi tu, tak elok biarkan nasi sejuk, nanti tak sedap. Makan ye cu”.
Aina menyuapkan nasi ke mulut, walaupun terketar-ketar dan susah untuk menelan, nasihat neneknya yang telah menjaganya dituruti.

“Aina, nenek naik sembahyang dulu ye cu.” 

“Ya Allah, ya tuhanku, Engkau kuatkanlah tubuh badan ku supaya aku dapat bekerja untuk membantu cucuku yang ingin melanjutkan pelajarannya ke tempat yang lebih tinggi. Aku hanya mampu berdoa kepada-Mu, Ya Allah, sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik pemberi. Berikanlah segala ilmu kepada cucuku Aina supaya beliau mampu untuk melanjutkan pelajarannya, sesungguhnya dia seorang budak yang baik. Janganlah Engkau uji dia dengan seberat-berat ujian, sesungguhnya dia kehilangan ibunya adalah ujian terberat buatnya. Ya Allah, ya Tuhanku, murahkanlah rezeki kami Ya Allah, sesungguhnya Engkaulah pemberi rezeki yang Maha Agung. Engkau murahkanlah rezeki Aina, Ya Allah, supaya dia dapat hidup dengan senang ya Allah. Nyawaku sudah tidak panjang, namun, Engkau berikanlah aku kesempatan untuk melihat kejayaannya Ya Allah. Rabbana atina fidunya hasanah, wa fil akhirati hasanah wa kina azabannar. Amin ya Rabbal Alamin”.

Aina yang mendengar rintihan neneknya itu menangis dan terus membuka pintu bilik neneknya dan memeluk neneknya.

“Nek, walaupun saya tiada ibu, saya anggap nenek adalah ibu saya, insan yang menjaga saya dari saya kecil sehingga saya besar. Saya amat sayangkan nenek, nenek adalah segalanya bagi saya. Insya Allah, saya akan belajar bersungguh-sungguh dan saya akan balas jasa nenek. Sesungguhnya saya tidak mampu untuk membalas semua jasa nenek, tapi saya akan menjaga nenek pula. Saya janji nek!, saya janji.”
Aina dan Nek Jah menangis dan malam semakin larut. Hujan mula turun dan bulan yang keluar tadi sudah tiada. Esok adalah hari baru buat Aina dan Nek Jah.

Assalamualaikum WBT

p/s: Al-Fatihah.

No comments:

Post a Comment